Senin, 03 Oktober 2016

bakmie

rencana wisata kuliner kali ini berawal dari ica yang pengen nyari bakmie enak katanya. tapi berhubung di Banjarbaru itu nggak banyak pilihan yang bentukannya seperti gambar yang dia kirim ke grup chat jadi saya kasih masukan untuk ke Banjarmasin aja. beberapa waktu sebelumnya saya share juga di grup wa satu postingan blogger tentang warung bakmie enak di kota Banjarmasin. berhubung the geng juga lama enggak jalan-jalan nih ke Banjarmasin, maka diaturlah rencana akhir pekan itu. awalnya kita masih bingung mau perginya hari sabtu atau minggu. kalo sabtu saya masih harus ke kantor sampai siang, mepet deh kayaknya kalo mau jalan-jalan lama. trus si ozi katanya ada kemungkinan akan training kerja hari senin. tapi ternyata dia cuma tanda tangan kontrak senin itu. so, kita bisa jalan-jalan santai seharian hari minggu. cuusss gengss.
yeaa sampailah kami di salah satu warung bakmie yang reviewnya sudah saya baca sebelumnya. nama warungnya (atau rumah makan?) adalah Bakmi Titi tepatnya di jalan Veteran, Banjarmasin. kalo orang banjar denger veteran biasanya langsung terpikir rumah makan yang tidak halal. tapi yang ini halal kok insyaAllah. kakak saya pernah cerita kalo dia juga sering makan di situ tapi yang selalu dia pesan cuma bubur ayam yang kata dia juga enak. oke bakmi yang saya pesan kali ini adalah bakmi ayam jamur. harganya Rp 23.000 per/porsi cukup pricey untuk semangkok mie di rumah makan biasa. tapi porsinya saya nilai cukup bikin kenyang (banget, buat saya) dan topingnya terdiri dari jamur dan ayam kampung jadi wajar aja kali harganya segitu. pelengkapnya ada kuah kaldu, sebagai pilihan kalo kamu ingin lebih berkuah, tapi lupa saya foto. cita rasanya kalo saya bilang citarasa rumahan, minimalis. bentuk mie nya kecil agak pipih kenyal, katanya mie nya ini homemade. enak, saya suka, mau balik lagi ke sini kapan-kapan.

perjalanan wisata kuliner hari itu nggak berhenti sampai di warung bakmie aja dong. selepas dzuhur, selanjutnya kita ke mall, muter-muter-muter dan akhirnya kita pada kehausan. kami memilih untuk cari es campur atau es serut gitu. berhentilah kita di The Arther dan kita bertiga sama-sama pesen Manggo Dessert (bener nggak ya namanya?). isinya tentu ada potongan buah mangganya, puding mangga, jelly, agar-agar, es krim vanilla dan yang paling saya sukaaa es seruuuttt. tapi sayangnya saya kurang menikmati dessert tadi, karna apa, saya kedinginan pemirsah, konyol bukan, saya langsung pasang jaket ahahaha, blower ac di foodcourt kenceng bangeett suasananya jadi nggak mendukung deh, huh, padahal es serutnya masih banyak tersisa di mangkok saya, tapi cukup melegakan dahaga lah ya. harganya sekitar Rp 35.000 (termasuk pajak).
sebenernya pulangnya kita cari makan lagi. pemberhentian selanjutnya adalah Warung Blitar, di daerah Liang Anggang, Banjarbaru. tapi saya nggak sempat foto-foto karena sudah kecapean, maapin yah. sepiring nasi, telur bumbu bali, sayur lodeh, dan air putih hangat, dihargai Rp 12.000 wuaah murah tapi juga enaak, happy tummy.

ada satu cerita, situasi yang bikin saya panik hari itu. sewaktu ngeluarin dompet di foodcourt saya baru menyadari kalo henpon saya hilaaang. aduuh panik bangeet. temen saya nggak berenti nelponin nomor saya dan masih nyambung katanya. kita coba menelusuri jalanan yang kita lalui tadi. kira-kira 10 menit kemudian telponnya di angkat, ternyata henpon saya ketinggalan di department store, di satu sudut rak sepatu. ceroboh banget dah. alhamdulillah ketemu. saya udah berpikir kalo hilang aja di copet orang, hiks. pelajaran hari itu ya nggak usah lah main-main hape kalo lagi coba-coba sepatu atau baju hehe.

0 komentar:

Posting Komentar