Sabtu, 20 Agustus 2016

sendirian aja neng?



Mengapa ada foto kebab di bagian awal?
Karena saya lagi ngidam kebab, gara-gara nonton salah satu chanel kuliner di youtube. Ini kebab-yang sementara-'paling arab' di kota saya *kayak pernah ke arab aja, karna paling berbumbu dan teksturnya agak berserat saya suka saya suka, berasa aja gitu dagingnya. Yang lain kurang nendang, cenderung eneg.

Sendirian aja makannya neng?
Inilah yang akan saya obrolin kali ini 

Apa masalahnya coba kalo seseorang makan di luar sendiri, berpergian sendiri, jalan-jalan di tempat keramaian hanya sendiri? Sungguh bukan masalah anda bukhan? *eit jangan emosi neng
*sruput es jeruk dulu
(garing ya, luculucuan sedikit lah biar nggak terlalu serius)

Lanjut

Jadi, kira-kira sejak mulai beranjak dewasa saya sudah terbiasa jalan-jalan sendiri, ya jalannya nggak jauh kemana-mana juga, masih di dalem kota mtp-bjb-bjm gandul tarik ganduulll. Saya bisa tiba-tiba berada di pasar, mall, toko buku, nongkrong di warung, ha nya sen di ri an. Bukan karena tidak ada yang mahu menemani, tapi murni saya sedang ingin sendirian, catet.

Sudah terlalu lama sendiri, sudah terlau lama aku asik sendiri, hayah hayah pada nyanyi juga

Kadangkala saat teman saya tau bahwa saya sedang sendirian di suatu tempat, mereka ragu dan mempertanyakan
''sumpe loh? sendiri? sendirian aja?"
kalo dalam bahasa Banjar, 
"hah sorangan? bujuran sorangan aja?" hehe, orang Banjar dipersilakan ketawa.
Sebagian mungkin niatnya khawatir, terima kasih sudah mengkhawatirkan saya :) Tapi saya jawab saja dengan nada santai. Saya mengerti sebagian orang merasa awkward dan mungkin takut/malu saat sendiri berada di warung makan/restoran ataupun pusat keramaian lainnya terlebih untuk seorang anak gadis.

Saya pernah membahas hal ini dengan salah satu teman saya, singkat cerita kita sama-sama sering jalan sendiri di tempat keramaian. Bahkan ia terbiasa untuk nonton bioskop sendirian. Wah kalo saya sih belum pernah coba. Yak kami wanita tangguh *ah anggak lah, cuma sekedar pilihan dan kesenangan saja. Mandiri? ah nggak juga, lagi-lagi soal pilihan dan kesenangan. Kota kecil tempat saya tinggal masih terbilang aman, jadi insya Allah nggak masalah lah.

Anyway, saya orangnya nggak enakan. Ya nggak enak aja kalo satu waktu kita lagi cari sesuatu, saya orangnya detail (sebut saja perhitungan, buibu gitu loh) jadi kalo milih-milih agak lama, kasian kan kalo partner kita kecapean ngikutin kita, jadi dalam kasus ini lebih baik sendiri aja deh jalannya. Terutama kalo lagi di toko buku, pliss jangan ditungguin. Kecuali kalo partner kita memungkinkan untuk diajak muter-muter pasar/mall tanpa ngeluh, hayuk aja lah sampe gempor sama-sama.

Ada kalanya saya ingin menikmati sepiring makanan tanpa mengobrol dengan teman, hanya seperti saat ini, duduk santai, sendiri, sambil memandang ke luar restoran, mengamati lalu lintas kota dan mengamati lingkungan sosial sekitar. Pada saat itu saya tidak perlu mengeluarkan energi untuk ngobrol atau mencari topik pembicaraan dengan orang lain, saya cukup berkomunikasi dengan diri saya sendiri. Memberikan waktu pada hati dan pikiran untuk lebih banyak merenung dan merencanakan sesuatu ke depan. Hingga terpikir saat pulang ke rumah, saya akan menulis tentang ini.

Tidak ada yang salah tentang memilih untuk sendiri
Selama itu baik untuk hati kita
maka lakukanlah sesekali

Segitu dulu lah cerita makan kebabnya, lain waktu balik lagi yaaa :)


0 komentar:

Posting Komentar